Minggu, 03 Oktober 2010

HOT ROD


Sejarah Hot Rod

Hot Rod” adalah istilah untuk satu jenis  modifikasi mobil yang sangat popular di  Amerika.
Sedangkan penganut aliran modifikasi ini disebut sebagai “Hot Rodders“.
Ciri khas dari aliran ini adalah penggunaan mesin-mesin bertenaga besar agar mobil dapat berlari cepat.
Ada beberapa teori yang menerangkan asal kata Hot Rod yaitu :
  • Pada awalnya digunakan untuk menamai  mobil-mobil yang mesinnya telah dimodifikasi dengan cara mengubah stroke crankshaft dengan ukuran yang berbeda dari ukuran standarnya.
  • Teori  lain menyatakan bahwa istilah Hot Rod adalah kependekan dari kata “Hot Roadster”, yang artinya adalah Roadster yang telah dimodifikasi agar dapat berlari kencang.  Sedangkan yang dimaksud dengan Roadster adalah satu jenis mobil  yang dirancang hanya dengan dua tempat duduk, tanpa atap, tanpa kaca samping dan belakang. Dengan model dan bentuk seperti itu, mobil jenis ini sangatlah mudah dimodifikasi.
Istilah Hot Rod diperkirakan  mulai popular di akhir tahun  1930-an, di selatan California,  saat SCTA ( Southern California Timing Association) mengadakan  balap mobil di danau yang telah mengering di wilayah  timur laut Los Angeles.
Pada jaman itu, mobil yang paling banyak di modifikasi sebagai Hot Rod adalah mobil dengan  merk Ford, biasanya Ford Model T. Pilihan lain adalah Ford Model A yang diproduksi tahun  1928-1931 atau Ford  Model B yang diproduksi tahun 1932-1934.
Mobil-mobil ini dimodifikasi dengan  beberapa cara, antara lain :
  • Mengurangi bobot kendaraan, dengan mencopot penutup ruang  mesin (hood),  atap, bemper, kaca depan , dan / atau fender.
  • Membentuk kembali bodi mobil yang telah di”mutilasi” agar lebih rapi.
  • Melakukan modifikasi pada mesin standarnya atau menggantinya dengan mesin lain yang lebih bertenaga. Yang paling sering dilakukan adalah memasang mesin Ford Flathead, atau biasa disebut sebagai “flatty”, pada chassis mobil yang berbeda. Pada tahun 1940,  Mesin dengan “60 tenaga kuda”  ini sangat popular untuk  dipasang di Jeep.
  • Mengganti velg dan ban dengan ukuran dan kualitas yang lebih tinggi agar mendapat traksi yang lebih baik.
Teknik modifikasi mesin terus berkembang setelah munculnya generasi mesin V8, 255 cu in (4,2 l).  Mesin ini popular karena mudah di modifikasi dengan menggunakan   “longer-stroke Mercury crank” dari tipe 239, sama halnya seperti memasang crankshaft  400 cu in (6,6 l) di mesin “small block” saat ini.
Belum lagi setelah Perang Dunia II, banyak tentara yang memiliki pengalaman dan kemampuan teknis, memberikan pelatihan kepada para mekanik yang biasa melakukan modifikasi mobil. Ditunjang dengan banyaknya jalur balap yang menggunakan   lapangan  udara militer berukuran  kecil yang ditinggalkan atau tidak lagi digunakan, semakin memicu perkembangan  Hot Rod. Berbeda dengan sekarang , arena balap yang digunakan pada era tersebut berupa 4 jalur / trek yang panjangnya satu mil atau lebih, dan digunakan secara bersamaan.
Seiring dengan perkembangan teknologi, modifikasi mesin Hot Rod  yang menggunakan crankshaft dengan stroke 0,1875 (4,76 mm) dianggap sudah terlalu biasa. Para Hot Rodders ini berani menaikkan ukuran stroke hingga 3,375  (85,7 mm). Akibatnya , blok mesin seringkali pecah karena panas yang berlebih (overheat).  Ini adalah masalah klasik  yang saat itu belum dapat  terpecahkan.
Pada tahun 1950-an, para Hot Rodders kembali mencoba melakukan modifikasi dengan blok mesin  Flathead yang menggunakan crankshafts dengan stroke yang  berukuran 4,125 di (104,8 mm), yang akhirnya  akan diganti dengan menggunakan mesin tipe Hemi generasi pertama.
Pada tahun ini pula, majalah dan asosiasi Hot Rod mulai tumbuh, dan istilah “Hot Rod” kadang-kadang juga digunakan untuk menjuluki mobil yang desainnya agak diluar trend  saat itu.
Pada tahun 1960, modifikasi Hot Rod, dianggap sebagai salah satu cara untuk  memperbaiki penampilan mobil,  selain dengan teknis pengecatan yang menggunakan teknologi tinggi.
Pada tahun 1970, mesin Chevy small block  adalah pilihan yang paling umum, dan sejak era 80-an, mesin Chevy 350 cu in (5,7 l) digunakan dimana-mana.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar